Hadis 40 Imam anNawawi

Setiap Amalan Berkait Dengan Niat

01

حَدَّثَنَا الْحُمَيْدِيُّ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ ، قَالَ : حَدَّثَنَا سُفْيَانُ ، قَالَ : حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ الْأَنْصَارِيُّ ، قَالَ : أَخْبَرَنِي مُحَمَّدُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ التَّيْمِيُّ ، أَنَّهُ سَمِعَ عَلْقَمَةَ بْنَ وَقَّاصٍ اللَّيْثِيَّ ، يَقُولُ : سَمِعْتُ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَلَى الْمِنْبَرِ، قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، يَقُولُ : ” إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا، فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ


Designing Teams
Setiap amalanberkait dengan niat
Islam berkisar dari 5 perkara

Speaking Out
San Francisco, CA

Impact for Growth,
Building Compatible Teams
San Francisco, CA
ambuytre
Repeat the process for your other pages, but use higher numbers for the Order field: 2, 3, etc. This tells WordPress to display these pages second and third on your blog.

Makna Hadis 01

Dari Amirul Mukminin Abi hafs Umar bin alkhattab radiallahu anhu, berkata : aku mendengar Rasulullah saw bersabda : sesungguhnya semua pekerjaan itu perlukan niat, kerana setiap orang itu dapat apa yang diniatkan, sesiapa yang hijrahnya demi Allah dan rasulnya maka jadilah hijrahnya itu demi Allah dan Rasulnya. Maka sesiapa yang hijrahnya kerana habuan dunia atau kerana perempuan yang hendak dinikahi, jadilah hijrahnya itu berdasarkan tujuan hijrahnya.

Diriwayatkan oleh dua orang imam Muhaddisin : Abu Abdullah Muhammad bin Ismail bin Ibrahim bin alMughirah bin Bardizbah albukhari.

Dan  Abu alhusain Muslim bin alhajjaj bin muslim alQusyairi  alNisaburi dalam kitab Sahih masing-masing yang merupakan kitab paling sahih.


02

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ قَال : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُولِ اللهِ ذَاتَ يَوْمٍ إَذْ طَلَعَ عَلَيْناَ رَجُلٌ شَدِيْدُ بَيَاضِ الثّياب شَدِيْدُ سَوَادِ الشَّعْرِ لاَ يُرَى عَلَيهِ أَثَرُ السَّفَرِ وَلاَ يَعْرِفُهُ مِنا أحَدٌ حَتى جَلَسَ إلَى النبِي فَأَسْنَدَ رُكْبَتَيْهِ إلَى رُكْبَتَيْهِ وَوَضَعَ كَفيْهِ عَلَى فَخِذِيْهِ وَقَالَ : يَا مُحَمَّدُ أَخْبِرْنِي عَنِ الإِسْلاَم ، فَقَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ : ” الإِسْلاَمُ أَنْ تَشْهَدَ أَنْ لاَ إلَه إلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدَاً رَسُولُ الله ، وَتُقِيْمَ الصَّلاَة ، وَتُؤْتِيَ الزَّكَاةَ ، وَتَصُوْمَ رَمَضَانَ ، وَتَحُجَّ البيْتَ إِنِ اِسْتَطَعتَ إِليْهِ سَبِيْلاً ” قَالَ: صَدَقْتَ. فَعجِبْنَا لَهُ يَسْأَلُهُ وَيُصَدِّقُهُ، قَالَ: فَأَخْبِرِنيْ عَنِ الإِيْمَانِ، قَالَ: ” أَنْ تُؤمِنَ بِالله، وَمَلاِئكَتِه، وَكُتُبِهِ ، وَرُسُلِهِ ، وَالْيَومِ الآَخِر ، وَتُؤْمِنَ بِالقَدَرِ خَيْرِهِ وَشَرِّهِ ” قَالَ: صَدَقْتَ، قَالَ فَأخْبِرْنِيْ عَنِ الإِحْسَانِ، قَالَ: ” أَنْ تَعْبُدَ اللهَ كَأَنَكَ تَرَاهُ، فَإِنْ لمْ تَكُنْ تَرَاهُ فَإِنَّهُ يَرَاكَ ” . قَالَ: فَأَخْبِرْنِي عَنِ السَّاعَةِ ، قَالَ : ” مَا الْمَسئُوُلُ عَنْهَا بِأَعْلَمَ مِنَ السَّائِلِ ” قَالَ : فَأخْبِرْنِيْ عَنْ أَمَارَاتِها ، قَالَ : ” أَنْ تَلِدَ الأَمَةُ رَبَّتَهَا ، وَأَنْ تَرى الحُفَاةَ العُرَاةَ العَالَةَ رِعَاءَ الشَّاءِ يَتَطَاوَلُوْنَ فِي البُنْيَانِ ” ثْمَّ انْطَلَقَ فَلَبِثتُ مَلِيَّاً ثُمَّ قَالَ : ” يَا عُمَرُ أَتَدْرِي مَنِ السَّائِلُ؟ ” قُلْتُ اللهُ وَرَسُوله أَعْلَمُ قَالَ : ” فَإِنَّهُ جِبْرِيْلُ أَتَاكُمْ يُعَلَّمُكُمْ دِيْنَكُمْ ” .رواه مسلم

Makna Hadis 02 .

Dari Omar ra berkata: Suatu hari ketika kami sedang duduk bersama Rasulullah saw, telah muncul seorang lelaki dengan pakaian serba putih dan rambut yang sangat hitam, tiada tanda-tanda seperti musafir dan tiada juga dikalangan kami yang mengenalinya lantas beliau duduk dekat dengan Nabi, dan merapatkan dua lututnya ke lutut Nabi dan meletakkan tangannya di dua paha Nabi.

.Maka lelaki itu pun bertanya : wahai Muhammad ceritakan kepadaku tentang Islam ! , Maka Rasulullah saw menjawab Islam itu adalah kamu mempersaksikan bahawasanya tiada sebarang tuhan kecuali Allah dan Muhammad adalah pesuruh Allah, dan kamu mendirikan solat, dan kamu menunaikan zakat, dan kamu berpuasa di bulan Ramadhan dan kamu mengerjakan haji di kaabah jika ada kemampuan. Lelaki itu menjawab: benar yang kamu kata. Kami pun terkejut dengan lelaki itu kerana dia yang tanya dia juga yang mengesahkan kebenaran jawapan.

Lelaki tadi bertanya : ceritakan kepada ku tentang iman ! , maka nabi Muhammad menjawab : hendaklah kamu beriman kepada Allah, malaikatnya, dan semua kitabnya, dan semua rasulnya dan hari akhirat dan percaya kepada ketentuan baik dan buruk. Lelaki itu menjawab : benar percakapan kamu.  Lelaki itu bertanya : ceritakan kepada ku tentang ihsan !  Nabi menjawab : hendaklah kamu menyembah Allah seolah-olah kamu melihatnya, jika tidak dapat dilihat, dia tetap melihat kamu !.  Lelaki itu terus bertanya : ceritakan kepada ku tentang hari kiamat . Rasul menjawab : pihak yang ditanya tidak lah lebih tahu berbanding yang bertanya.

Lelaki itu bertanya : ceritakan kepadaku tentang tanda-tandanya ! . Rasul menjawab : akan berlaku di mana seorang hamba melahirkan tuannya sendiri, dan kamu akan lihat orang-orang miskin papa, berubah menjadi kaya raya dan berlumba membina bangunan tinggi. Kemudian lelaki itu pergi sementara aku kekal lama di situ. Kemudian Nabi bertanya : wahai Omar adakah kamu tahu siapa yang bertanya itu ?  Aku jawab : Allah dan Rasulnya lebih tahu. Nabi berkata : itu lah Jibril datang kepada kamu untuk mengajar agama mu.

Diriwayatkan oleh Muslim.

03

عَنْ أَبِيْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عُمَرَ بْن الخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ النبي  يَقُوْلُ: ” بُنِيَ الإِسْلامُ عَلَى

خَمْسٍ: شَهَادَةِ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ الله وَأَنَّ مُحَمَّدَاً رَسُوْلُ اللهِ، وَإِقَامِ الصَّلاةِ، وَإِيْتَاءِ الزَّكَاةِ، وَحَجِّ البِيْتِ، وَصَوْمِ رَمَضَانَ “

Makna Hadis 03

Dari Abu Abdul Rahman Abdullah bin Umar bin al-Khattab, ra katanya: Saya mendengar Nabi ﷺ bersabda: “Islam dibina berdasarkan lima perkara , bersaksi bahawa tiada  tuhan melainkan Allah dan bahawa Muhammad adalah Rasulullah, mendirikan solat, membayar zakat, melakukan haji di Baitullah, dan berpuasa di bulan Ramadhan. “

 04

عَنْ عَبْدِ اللهِ بنِ مَسْعُوْدْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: حَدَّثَنَا رَسُوْلُ اللهِ ﷺ وَهُوَ الصَّادِقُ المَصْدُوْقُ : ” إِنَّ أَحَدَكُمْ يُجْمَعُ خَلْقُهُ فِيْ بَطْنِ أُمِّهِ أَرْبَعِيْنَ يَوْمَاً نُطْفَةً، ثُمَّ يَكُوْنُ عَلَقَةً مِثْلَ ذَلِكَ،ثُمَّ يَكُوْنُ مُضْغَةً مِثْلَ ذَلِكَ،ثُمَّ يُرْسَلُ إِلَيْهِ المَلَكُ فَيَنفُخُ فِيْهِ الرٌّوْحَ،وَيَؤْمَرُ بِأَرْبَعِ كَلِمَاتٍ: بِكَتْبِ رِزْقِهِ وَأَجَلِهِ وَعَمَلِهِ وَشَقِيٌّ أَوْ سَعِيْدٌ. فَوَالله الَّذِي لاَ إِلَهَ غَيْرُهُ إِنََّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلاذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا، وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَايَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إلا ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا ” رواه البخاري ومسلم.

Makna Hadis 04

Dari Abdullah bin Masood ra., Katanya: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang merupakan orang yang jujur dan dipercayai  menceritakan kepada kami : “Sesungguhnya kamu sema tercipta dalam rahim ibunya empat puluh hari sebagai sperma, dan kemudian menjadi segumpal darah seperti tempoh itu juga,  kemudian menjadi segumpal daging  seperti tempoh itu, lalu malaikat dihantar ke daging itu untuk memberikannya nyawa/roh, dan disuruh menetapkan empat perkara: rezekinya, ajalnya dan perbuatan baik dan buruknya,

Demi Allah yang tiada sebarang tuhan kecuali Dia, akan ada orang yang beramal dengan amalan ahli syurga hingga menjadikannya dekat dengan syurga selang depa , tapi ketentuan untuknya menjadikannya bertukar amalan dengan mengamalkan amalan ahli neraka maka masuk lah ia ke neraka.

.

Dan akan ada juga dari kalangan kamu yang melakukan pekerjaan ahli neraka hingga jarak dirinya dengan neraka sejauh sehasta , tetapi ketentuan untuknya lebih mendahuluinya lantas beramal lah ia dengan amalan ahli syurga hingga ia masuk ke syurga. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim.

  05

عَنْ أُمِّ المُؤمِنِينَ أُمِّ عَبْدِ اللهِ عَائِشَةَ – رَضِيَ اللهُ عَنْهَا – قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ : ” مَنْ أَحْدَثَ فِيْ أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ ” رواه البخاري ومسلم، وفي رواية لمسلم ” مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Makna Hadis 05

Makna Hadis :   

Dari ummul Mukminin ummu abdullah Aisyah radiallahu aanha , berkata  : Rasulullah saw telah berkata : sesiapa yang mencipta sesuatu yang tidak ada dalam syariat  kita maka ia ditolak. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim, dan dalam satu riwayat Muslim lain : sesiapa yang beramal dengan amalan yang dalam syariat kita tidak ada, maka ia tidak diterima.

06

عَنْ أَبِيْ عَبْدِ اللهِ النُّعْمَانِ بْنِ بِشِيْر رضي الله عنهما قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ ﷺ يَقُوْلُ: (إِنَّ الحَلالَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الحَرَامَ بَيِّنٌ

وَبَيْنَهُمَا أُمُوْرٌ مُشْتَبِهَات لاَ يَعْلَمُهُنَّ كَثِيْرٌ مِنَ النَّاس،ِ فَمَنِ اتَّقَى الشُّبُهَاتِ فَقَدِ اسْتَبْرأَ لِدِيْنِهِ وعِرْضِه، وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الحَرَامِ كَالرَّاعِي يَرْعَى حَوْلَ الحِمَى يُوشِكُ أَنْ يَقَعَ فِيْهِ. أَلا وَإِنَّ لِكُلِّ مَلِكٍ حِمَىً . أَلا وَإِنَّ حِمَى اللهِ مَحَارِمُهُ، أَلا وإِنَّ فِي الجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الجَسَدُ كُلُّهُ وإذَا فَسَدَت فَسَدَ الجَسَدُ كُلُّهُ أَلا وَهيَ القَلْبُ) رواه البخاري ومسلم .

Makna Hadis 06

Dari Abu Abdullah al-Numan bin Bashir, ra, huma, katanya: Saya mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: (Sesungguhnya yang halal itu jelas , yang haram juga jelas, perkara syubhat antara haram dan halal tidak ramai yang tahu kedudukannya , sesiapa yang berjaga-jaga dengan syubhat maka maruah diri dan maruah agamanya terselamat. Sesiapa yang terlibat dengan syubhat bermakna dia terlibat dengan perkara haram. Seumpama pengembala yang mengembala sekitar batas sempadan , ia akan mudah terbabas melangkau sempadan sedangkan setiap kawasan bertuan itu ada sempadannya. Manakala batas sempadan Allah adalah perkara yang diharamkan.

Begitu lah dalam jasad kita ini ada seketul daging , jika elok maka elok lah seluruh jasad, dan jika rosak maka akan rosak lah seluruh jasad, itu lah dia hati /jantung .

Diriwayatkan oleh alBukhari dan Muslim.

 07

عَنْ أَبِيْ رُقَيَّةَ تَمِيْم بْنِ أَوْسٍ الدَّارِيِّ رضي الله عنه أَنَّ النبي  قَالَ:( الدِّيْنُ النَّصِيْحَةُ قُلْنَا: لِمَنْ يَا رَسُولَ اللهِ ؟ قَالَ: للهِ، ولكتابه، ولِرَسُوْلِهِ، وَلأَئِمَّةِ المُسْلِمِيْنَ، وَعَامَّتِهِمْ (رواه مسلم.

Makna Hadis 07

Dari Abu Ruqayah Tamim bin Awas al-Dari, semoga Allah senang dengannya, bahawa Nabi (saw) berkata: ‘Agama Islam itu adalah secara tulus. Kami bertanya: Kepada siapa, wahai Rasulullah ? Baginda menjawab untuk Allah dan kitabNya dan Rasulnya dan untuk imam masyarakat Islam  dan masyarakat seluruhnya. Diriwayatkan oleh Muslim.

08

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ قَالَ: (أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدَاً رَسُوْلُ اللهِ وَيُقِيْمُوْا الصَّلاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ فَإِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءهَمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلاَّ بِحَقِّ الإِسْلامِ وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللهِ تَعَالَى) رواه البخاري ومسلم

Makna Hadis 08

Dari Ibnu Umar r.a bahawasanya Nabi berkata: Aku diarahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka mempersaksikan bahawasanya tiada sebarang tuhan kecuali Allah  dan Muhammad itu adalah pesuruh Allah .dan mereka mendirikan solat mereka berzakat , jika mereka lakukan perkara tersebut selamatlah darah dan harta mereka dari ku, kecuali kerana kewajipan Islam lain maka Allah yang akan menetukannya.Diriwayatkan oleh alBukhari dan Muslim

09

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ صَخْرٍ رَضِيَ الله تَعَالَى عَنْهُ قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ  يَقُوْلُ: (مَا نَهَيْتُكُمْ عَنْهُ فَاجْتَنِبُوهُ وَمَا أَمَرْتُكُمْ بِهِ فأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ؛ فَإِنَّمَا أَهْلَكَ الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِكُمْ كَثْرَةُ مَسَائِلِهِمْ وَاخْتِلافُهُمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ) رواه البخاري ومسلم

Makna Hadis 09

Dari abu hurairah Abd Rahman bin Sakhr r.a berkata , aku mendengar Rasulullah saw bersabda : apa yang aku tegah kamu lakukan, maka jauhkan lah, dan apa yang aku suruh lakukan , maka buatlah ikut kemampuan yang ada, kerana sebab kehancuran umat terdahulu dari kamu adalah kerana terlalu banyak mempersoal dan mereka tidak menyetujui nabi mereka.. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim.

10

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ : (إِنَّ اللهَ تَعَالَى طَيِّبٌ لاَ يَقْبَلُ إِلاَّ طَيِّبَاً وَإِنَّ اللهَ أَمَرَ المُؤْمِنِيْنَ بِمَا أَمَرَ بِهِ المُرْسَلِيْنَ فَقَالَ : (يَا أَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً) (المؤمنون: الآية51) ، وَقَالَ: (يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ) (البقرة: الآية172) ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيْلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ، يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاء،ِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ، وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ ،وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ، وَغُذِيَ بِالحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لذلك) رواه مسلم.

Makna Hadis 10

Dari Abu Hurairah r.a berkata : Rasulullah saw bersabda : Sesungguhnya Allah taala itu elok, tidak menerima sesuatu kecuali yang elok, maka sesungguhnya Allah swt menyuruh sesuatu kepada orang mukmin dengan suruhan yang sama kepada para Rasul. Maka baginda membaca : wahai para Rasul sekelian makanlah dari sumber yang baik-baik dan buatlah perkara yang baik. Surah almukminun : 51. dan baginda membaca : wahai orang-orang yang beriman makan lah dari sumber yang baik-baik yang telah kami rezekikan kepada kamu . Surah albaqarah : 172 . Kemudian baginda menyebut tentang lelaki yang banyak bermusafir rambutnya berdebu , mengangkat tangan ke langit  meminta perkenan Allah. Sedangkan sumber makannya haram, sumber minumannya juga haram,bahkan dijamu makanan pun dari sumber yang haram maka macamana semua itu hendak diperkenan ?  Diriwayatkan oleh Muslim. 

011

عَنْ أَبِي مُحَمَّدٍ الحَسَنِ بنِ عَلِيّ بنِ أبِي طالبٍ سِبْطِ رَسُولِ اللهِ ﷺ وَرَيْحَانَتِهِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: حَفِظْتَ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ ﷺ : (دَعْ مَا يَرِيْبُكَ إِلَى مَا لاَ يَرِيْبُكَ) رواه الترمذي والنسائي وقال الترمذي: حديث حسن صحيح.

Makna Hadis 011

Dari Abu Muhammad alhasan bin Ali bin Abi Talib cucu lelaki dari anak perempuan Rasulullah saw r.a berkata : aku  ada mengingati sesuatu dari Rasulullah saw : tinggalkan apa yang meragukan mu dengan memilih apa yang tidak meragukan mu.  Diriwayatkan oleh attirmizi dan anNasai dan attirmizi  kata ini hadis hasan sahih.

012

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ  : (مِنْ حُسْنِ إِسْلامِ المَرْءِ تَرْكُهُ مَا لاَ يَعْنِيْهِ) حديثٌ حسنٌ، رواه الترمذي وغيره هكذا.

Makna Hadis 012

Dari Abu Hurairah R.a berkata : Rasulullah saw bersabda : antara ciri kesempurnaan Islam seseorang adalah meninggalkan apa yang tidak berkaitan dengan dirinya. Hadis hasan diriwayatkan oleh atTirmizi dan yang lain seperti ini.

013

عَنْ أَبِيْ حَمْزَة أَنَسِ بنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ خَادِمِ رَسُوْلِ اللهِ  عَن النبي  قَالَ: (لاَ يُؤمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ) رواه البخاري ومسلم

Makna Hadis 013

Dari Abu Hamzah Anas bin Malik R.a yang merupakan khadam Rasulullah saw dari nabi saw bersabda : tidak dikira beriman seseorang sehingga dia menyukai untuk saudaranya sebagaimana juga dia menyukai untuk dirinya. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim

014

َعنِ ابْنِ مَسْعُودٍ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ : (لا يَحِلُّ دَمُ امْرِئٍ مُسْلِمٍ إِلاَّ بإِحْدَى ثَلاثٍ: الثَّيِّبُ الزَّانِيْ، وَالنَّفْسُ بِالنَّفْسِ، وَالتَّاركُ لِدِيْنِهِ المُفَارِقُ للجمَاعَةِ) رواه البخاري ومسلم.

Makna Hadis 014

Dari Ibnu mas’ud R.a berkata, Rasulullah saw bersabda : darah seorang muslim itu tidak halal kecuali salahsatu daritiga perkara : janda yang berzina atau  hutang nyawa atau orang yang meninggalkan Islam yang meninggalkan terus masyarakat Islam. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim.

015

عَن أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه أَنَّ رَسُولَ اللهِ ﷺ قَالَ: (مَنْ كَانَ يُؤمِنُ بِاللهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرَاً أَو لِيَصْمُتْ، وَمَنْ كَانَ يُؤمِنُ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ جَارَهُ، ومَنْ كَانَ يُؤمِنُ بِاللهِ واليَومِ الآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ) رواه البخاري ومسلم.

Makna Hadis 015

Dari Abi Hurairah R.a bahawasanya Rasulullah saw bersabda : sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat maka hendaklah bercakap perkara yang baik atau diam. Dan sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat maka hormatilah jirannya. Dan sesiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat maka hendaklah memuliakan tetamunya. Diriwayatkan oleh albukhari dan Muslim.

016

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً قَالَ لِلنَّبيِّ ﷺ : أَوصِنِيْ، قَال : (لاَ تَغْضَبْ) . رواه البخاري

Makna Hadis 016

Dari Abu Hurairah R.a bahawasanya ada seorang lelaki bercakap dengan Rasulullah saw : Nasihatilah diriku , Rasulullah saw menjawab : jangan marah. Diriwayatkan oleh albukhari.

017

عَنْ أَبِي يَعْلَى شَدَّادِ بنِ أَوْسٍ رَضِيَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ عَنْ رَسُولِ اللهِ  قَالَ: (إِنَّ اللهَ كَتَبَ الإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيءٍ. فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا القِتْلَةَ، وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَةَ، وَلْيُحِدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَتَهُ، وَلْيُرِحْ ذَبِيْحَتَهُ) رواه مسلم

Makna Hadis 017

Dari Abu Yakla Syaddad bin Aus R.a dari Rasulullah saw bersabda : Sesungguhnya Allah taala menetapkan ehsan dalam semua perkara. Bila kamu nak bunuh  binatang*  maka perelok lah cara bunuh itu, dan bila kamu menyembelih maka perelok lah cara sembelihan itu, tajamkan pisau agar mudah binatang disembelih. Diriwayatkan oleh Muslim.

*binatang buas atau yang berbahaya

018

عَنْ أَبِيْ ذَرٍّ جُنْدُبِ بنِ جُنَادَةَ وَأَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ مُعَاذِ بِنِ جَبَلٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ رَسُولِ اللهِ  قَالَ: (اتَّقِ اللهَ حَيْثُمَا كُنْتَ، وَأَتْبِعِ السَّيِّئَةَ الحَسَنَةَ تَمْحُهَا، وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ ) رواه الترمذي وقال: حديث حسن. وفي بعض النسخ: حسنٌ صحيح.

Makna Hadis 018

Dari Abu Zar Jundub bin Junadah dan Abi Abdul rahman Muaz bin Jabal R.a dari Rasulullah saw bersabda : Bertakwa lah kepada Allah walau kamu  berada di mana, padamkan kejahatan dengan melakukan kebaikan, santuni lah masyarakat dengan akhlak yang baik  Diriwayatkan oleh atTirmizi katanya Hadis Hasan . Dan dalam teks yang lain : Hasan Sahih.

019

عَنْ أَبِي عَبَّاسٍ عَبْدِ اللهِ بنِ عَبَّاسٍ رضي الله عنهما قَالَ: كُنْتُ خَلْفَ النبي ﷺ يَومَاً فَقَالَ: (يَا غُلاَمُ إِنّي أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ : احْفَظِ اللهَ يَحفَظك، احْفَظِ اللهَ تَجِدهُ تُجَاهَكَ، إِذَاَ سَأَلْتَ فَاسْأَلِ اللهَ، وَإِذَاَ اسْتَعَنتَ فَاسْتَعِن بِاللهِ، وَاعْلَم أَنَّ الأُمّة لو اجْتَمَعَت عَلَى أن يَنفَعُوكَ بِشيءٍ لَمْ يَنْفَعُوكَ إِلا بِشيءٍ قَد كَتَبَهُ اللهُ لَك، وإِن اِجْتَمَعوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوكَ بِشيءٍ لَمْ يَضروك إلا بشيءٍ قَد كَتَبَهُ اللهُ عَلَيْكَ، رُفعَت الأَقْلامُ، وَجَفّتِ الصُّحُفُ) رواه الترمذي وقال: حديث حسن صحيح – وفي رواية – غير الترمذي: (اِحفظِ اللهَ تَجٍدْهُ أَمَامَكَ، تَعَرَّفْ إلى اللهِ في الرَّخاءِ يَعرِفْكَ في الشّدةِ، وَاعْلَم أن مَا أَخطأكَ لَمْ يَكُن لِيُصيبكَ، وَمَا أَصَابَكَ لَمْ يَكُن لِيُخطِئكَ، وَاعْلَمْ أنَّ النَّصْرَ مَعَ الصَّبْرِ، وَأَنَّ الفَرَجَ مَعَ الكَربِ، وَأَنَّ مَعَ العُسرِ يُسراً)

Makna Hadis 019

Dari Abi Abbas Abdullah bin Abbas R.ma berkata : Pada suatu hari saya berada di belakang Nabi saw , Baginda berkata: wahai budak aku mahu ajar kepada mu beberapa perkara , peliharalah syariat Allah nescaya Allah akan pelihara kamu , pelihara lah syariat Allah nescaya kamu akan dapati Allah memandu  kamu, Jika kamu hendak sesuatu mohon lah kepada Allah, jika mahu minta tolong, minta lah tolong dari Allah , ketahuilah bahawasanya kalau semua orang bersepakat mahu berbuat baik kepada kamu ia tidak akan terjadi sesuatu kecuali jika Allah telah tentukan untuk kamu, begitu juga kalau mereka bersepakat mahu menganiaya kamu dengan sesuatu , ia tidak akan terjadi kecuali jika Allah telah tentukan kepada kamu. Sebenrnya ketentuan telah siap tersedia, dan dakwat di lembaran pun telah kering. Diriwayatkan oleh atTirmizi Katanya Hadis Hasan Sahih.      

Dan dalam riwayat lain bukan atTirmizi , ” pelihara lah syariat Allah nescaya kamu akan dapati Allah bersama kamu, jika kamu ingat Allah ketika senang nescaya Allah akan mengingati kamu ketika sukar, ketahuilah bahawasanya sesuatu yang tidak terjadi pada diri kamu itu memang tidak akan terjadi, dan apa yang terjadi pada diri kamu itu memang tepat patut terjadi, ketahuilah bahwasanya kemenangan itu diperolehi dengan perlu bersabar, dan  sesuatu jalan keluar itu berada hampir dengan sesuatu kesukaran, dan sesuatu kesukaran itu akan bersulam dengan sesuatu kesenangan.

020

عَنْ أَبيْ مَسْعُوْدٍ عُقبَة بنِ عَمْرٍو الأَنْصَارِيِّ البَدْرِيِّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ﷺ (إِنَّ مِمَّا أَدرَكَ النَاسُ مِن كَلاَمِ النُّبُوَّةِ الأُولَى إِذا لَم تَستَحْيِ فاصْنَعْ مَا شِئتَ) رواه البخاري.

Makna Hadis 020

Dari Abu Ma’sud Uqbah bin Amru  alAnsari alBadriy Ra berkata  Rasulullah saw bersabda : ” Sesungguhnya antara perkara yang diwaris oleh manusia dari pertuturan para Nabi terdahulu ialah jika kamu tidak rasa malu , buat lah apa yang kamu mahu. ” diriwayatkan oleh alBukhari.

021

عَنِ أَبيْ عَمْرٍو، وَقِيْلَ،أَبيْ عمْرَةَ سُفْيَانَ بنِ عَبْدِ اللهِ رضي الله عنه قَالَ: قُلْتُ يَا رَسُوْلَ اللهِ قُلْ لِيْ فِي الإِسْلامِ قَوْلاً لاَ أَسْأَلُ عَنْهُ أَحَدَاً غَيْرَكَ؟ قَالَ: (قُلْ آمَنْتُ باللهِ ثُمَّ استَقِمْ)

Makna Hadis 021

Dari Abu Amru atau Abu Amrah Sufian bin Abdillah R.a berkata : aku berkata wahai Rasulullah ,  ceritakan kepada ku tentang Islam suatu perkara  yang aku tidak perlu tanya sesiapa selain engkau ?   Baginda menjawab : engkau ucaplah aku beriman dengan Allah kemudian  beristiqamahlah dengan syariat ( Islam ).

022

عَنْ أَبيْ عَبْدِ اللهِ جَابِرِ بنِ عَبْدِ اللهِ الأَنْصَارِيِّ رضي الله عنه أَنَّ رَجُلاً سَأَلَ النبي ﷺ فَقَالَ: (أَرَأَيتَ إِذا صَلَّيْتُ المَكْتُوبَاتِ، وَصُمْتُ رَمَضانَ، وَأَحلَلتُ الحَلاَلَ، وَحَرَّمْتُ الحَرَامَ، وَلَمْ أَزِدْ عَلى ذَلِكَ شَيئاً أَأدخُلُ الجَنَّة ؟ قَالَ: نَعَمْ) رواه مسلم

Makna Hadis 022

Dari Abu Abdillah Jabir bin Abdillah alAnsari R.a , ada seorang lelaki bertanya kepada Nabi saw katanya : adakah engkau rasa jika aku solat fardu, aku puasa ramadhan dan aku menghalalkan yang halal serta aku haramkan yang haram , dan tiada tambahan amalan lain ,   adakah aku akan masuk syurga ? Baginda menjawab : ya.  . Diriwayatkan oleh Muslim

023

عَنْ أَبِي مَالِكٍ الحَارِثِ بنِ عَاصِم الأَشْعَرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ  : الطُّهُورُ شَطْرُ الإِيْمَانِ، والحَمْدُ للهِ تَمْلأُ الميزانَ، وسُبْحَانَ اللهِ والحَمْدُ للهِ تَمْلآنِ – أَو تَمْلأُ – مَا بَيْنَ السَّمَاءِ والأَرْضِ، وَالصَّلاةُ نُورٌ، والصَّدَقَةُ بُرْهَانٌ، وَالصَّبْرُ ضِيَاءٌ، وَالقُرْآنُ حُجَّةٌ لَكَ أَو عَلَيْكَ، كُلُّ النَّاسِ يَغْدُو فَبَائِعٌ نَفْسَهُ فَمُعْتِقُهَا أَو مُوبِقُهَا > رواه مسلم.

Makna Hadis 023

Dari Abu Malik alHaris bin Asim alasyari R.a berkata Rasulullah saw bersabda : bersuci itu sebahagian dari iman, menyebut alhamdulillah itu akan memenuhkan timbangan, menyebut subhanallah dan alhamdulillah kedua-duanya akan memenuhi ruang antara langit dan bumi , solat itu adalah cahaya , bersedekah itu adalah bukti iman, bersabar itu adalah satu sinar, alquran itu akan menyokong kamu atau akan menghukum kamu, semua orang keluar pagi , maka akan ada orang yang berkerja dan selamat dan ada juga orang yang berkerja dan tidak selamat.  Diriwayatkan oleh Muslim.

024

عَنْ أَبي ذرٍّ الغِفَارْي رضي الله عنه عَن النبي ﷺ فيمَا يَرْويه عَنْ رَبِِّهِ عزَّ وجل أَنَّهُ قَالَ: (يَا عِبَادِيْ إِنِّيْ حَرَّمْتُ الظُّلْمَ عَلَى نَفْسِيْ وَجَعَلْتُهُ بَيْنَكُمْ مُحَرَّمَاً فَلا تَظَالَمُوْا، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ ضَالٌّ إِلاَّ مَنْ هَدَيْتُهُ فَاسْتَهْدُوْنِي أَهْدِكُمْ، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ جَائِعٌ إِلاَّ مَنْ أَطْعَمْتُهُ فاَسْتَطْعِمُونِي أُطْعِمْكُمْ، يَا عِبَادِيْ كُلُّكُمْ عَارٍ إِلاَّ مَنْ كَسَوْتُهُ فَاسْتَكْسُوْنِيْ أَكْسُكُمْ، يَا عِبَادِيْ إِنَّكُمْ تُخْطِئُوْنَ بِاللَّيْلِ وَالنَّهَارِ وَأَنَا أَغْفِرُ الذُّنُوْبَ جَمِيْعَاً فَاسْتَغْفِرُوْنِيْ أَغْفِرْ لَكُمْ، يَا عِبَادِيْ إِنَّكُمْ لَنْ تَبْلُغُوْا ضَرِّيْ فَتَضُرُّوْنِيْ وَلَنْ تَبْلُغُوْا نَفْعِيْ فَتَنْفَعُوْنِيْ، يَا عِبَادِيْ لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوْا عَلَى أَتْقَى قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا زَادَ ذَلِكَ فَيْ مُلْكِيْ شَيْئَاً. يَا عِبَادِيْ لَوْ أَنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإِنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ كَانُوْا عَلَى أَفْجَرِ قَلْبِ رَجُلٍ وَاحِدٍ مِنْكُمْ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِنْ مُلْكِيْ شَيْئَاً، يَا عِبَادِيْ لَوْ أنَّ أَوَّلَكُمْ وَآخِرَكُمْ وَإنْسَكُمْ وَجِنَّكُمْ قَامُوْا فِيْ صَعِيْدٍ وَاحِدٍ فَسَأَلُوْنِيْ فَأَعْطَيْتُ كُلَّ وَاحِدٍ مَسْأَلَتَهُ مَا نَقَصَ ذَلِكَ مِمَّا عِنْدِيْ إِلاَّ كَمَا يَنْقُصُ المِخْيَطُ إَذَا أُدْخِلَ البَحْرَ، يَا عِبَادِيْ إِنَّمَا هِيَ أَعْمَالُكُمْ أُحْصِيْهَا لَكُمْ ثُمَّ أُوَفِّيْكُمْ إِيَّاهَا فَمَنْ وَجَدَ خَيْرَاً فَليَحْمَدِ اللهَ وَمَنْ وَجَدَ غَيْرَ ذَلِكَ فَلاَ يَلُوْمَنَّ إِلاَّ نَفْسَهُ) رواه مسلم.

Makna Hadis 024

Dari Abu Zar alGhiffari R.a dari Nabi saw sebagaimana yang baginda riwayatkan dari Allah aza wajalla bahawa ِ Allah  Taala  berkata : wahai sekelian hambaku sesungguhnya aku mengharamkan diriku melakukan kezaliman dan aku jadikannya haram sesama kamu maka janganlah kamu saling menzalimi , wahai sekelian hambaku , kamu semua adalah sesat kecuali sesiapa yang aku beri pertunjuk , maka mohon lah pertunjuk dariku pasti akan ku beri kamu pertunjuk. Wahai sekelian hambaku kamu semua asalnya lapar kecuali sesiapa yang aku beri makanan , maka mintalah makanan dari ku , pasti akan ku beri makan kepada kamu. Wahai sekelian hambaku kamu semua asalnya telanjang kecuali sesiapa yang aku beri pakaian maka mintalah pakaian dariku pasti kamu akan ku beri pakaian, wahai sekelian hambaku kamu semua ada melakukan kesalahan  malam dan siang dan aku akan mengampunkan segala dosa semua orang , maka mintalah ampun dariku nescaya aku ampunkan kamu, 

wahai sekelian hambaku kamu tidak dapat memudaratkan ku kalau cuba memudaratkan ku , dan kamu juga tidak dapat menganugerah manfaat kepadaku kalau kamu berusaha memberikan manfaat kepada ku, wahai sekelian hambaku kalau kamu semuanya samada dari manusia atau jin punyai hati yang paling baik takwanya ia tidak dapat menambahkan kekuasaan kerajaanku sedikit pun, wahai sekelian hambaku kalau kamu semua termasuk manusia dan jin punyai jiwa yang paling jahat ia tidak mengurangi kekuasaan kerajaanku sedikit pun,

Wahai sekelian hambaku jika kamu semua samada jin atau manusia berkumpul di satu tempat dan meminta kepadaku maka setelah ku beri semua permintaan masing-masing, ia tidak akan mengurangkan apa yang aku ada kecuali sebagaimana berkurangnya jarum yang dicelup di laut. Wahai sekelian hambaku sesungguhnya hanya amalan kamu  yang akan ku ambilkira untuk kamu kemudian akan ku sempurnakan balasannya , sesiapa yang mendapati ianya baik maka hendaklah ia memuji Allah dan sesiapa yang mendapati tidak begitu maka janganlah sesiapa mencela kecuali kepada dirinya sendiri.  Diriwayatkan oleh Muslim. 

025

عَنْ أَبي ذَرٍّ رضي الله عنه قال: أَنَّ أُنَاسَاً مِنْ أَصحَابِ رَسُولِ اللهِ ﷺ قَالوا للنَّبي ﷺ يَارَسُولَ الله: ذَهَبَ أَهلُ الدثورِ بِالأُجورِ، يُصَلُّوْنَ كَمَا نُصَلِّيْ، وَيَصُوْمُوْنَ كَمَا نَصُوْمُ، وَيَتَصَدَّقُوْنَ بفُضُوْلِ أَمْوَالِهِمْ، قَالَ: (أَوَ لَيْسَ قَدْ جَعَلَ اللهُ لَكُمْ مَا تَصَّدَّقُوْنَ؟ إِنَّ بِكُلِّ تَسْبِيْحَةٍ صَدَقَة.وَكُلِّ تَكْبِيْرَةٍ صَدَقَةً وَكُلِّ تَحْمَيْدَةٍ صَدَقَةً وَكُلِّ تَهْلِيْلَةٍ صَدَقَةٌ وَأَمْرٌ بالِمَعْرُوْفٍ صَدَقَةٌ وَنَهْيٌ عَنْ مُنْكَرٍ صَدَقَةٌ وَفِيْ بُضْعِ أَحَدِكُمْ صَدَقَةٌ قَالُوا: يَا رَسُوْلَ اللهِ أَيَأْتِيْ أَحَدُنَا شَهْوَتَهُ وَيَكُوْنُ لَهُ فِيْهَا أَجْرٌ؟ قَالَ:أَرَأَيْتُمْ لَوْ وَضَعَهَا فَيْ حَرَامٍ أَكَانَ عَلَيْهِ وِزْرٌ؟ فَكَذَلِكَ إِذَا وَضَعَهَا فَي الحَلالِ كَانَ لَهُ أَجْرٌ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Makna Hadis 025

Dari  Abu Zar R.a berkata , ada beberapa orang miskin dari kalangan sahabat Rasul saw bercakap dengan Nabi  , wahai Rasulullah  golongan yang kaya bergerak dengan mendapat pahala , mereka solat sebagaimana kami, mereka juga berpuasa sebagaimana kami puasa, dan mereka bersedekah dengan harta mereka yang ada banyak, Baginda menjawab : bukankah Alah swt juga telah menjadikan agar kamu juga mampu bersedekah ?  Sesungguhnya setiap tasbih itu adalah sedekah, dan setiap tahmid itu juga sedekah, setiap ucapan tahlil itu juga sedekah, menyuruh kepada kebaikan dan mencegah mungkar juga sedekah,  dan di kemaluan kamu pun ada sedekah, Sahabat bertanya : wahai Rasulullah adakah  seseorang melampiaskan syahwatnya dengan isterinya juga akan dapat pahala ? Baginda menjawab : bukankah kamu lihat kalau syahwatnya dilampiaskan kepada yang haram itu akan menjadikannya berdosa ? Maka begitu lah jika dilampiaskan kepada yang halal, ia akan diberi pahala . Diriwayatkan oleh Muslim.

026

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ ﷺ : (كُلُّ سُلامَى مِنَ النَّاسِ عَلَيْهِ صَدَقَةٌ كُلُّ يَومٍ تَطْلُعُ فِيْهِ الشَّمْسُ: تَعْدِلُ بَيْنَ اثْنَيْنِ صَدَقَةٌ، وَتُعِيْنُ الرَّجُلَ في دَابَّتِهِ فَتَحْمِلُ لَهُ عَلَيْهَا أَو تَرْفَعُ لَهُ عَلَيْهَا مَتَاعَهُ صَدَقَةٌ، وَالكَلِمَةُ الطَّيِّبَةُ صَدَقَةٌ، وَبِكُلِّ خُطْوَةٍ تَمْشِيْهَا إِلَى الصَّلاةِ صَدَقَةٌ، وَتُمِيْطُ الأَذى عَنِ الطَّرِيْقِ صَدَقَةٌ) رواه البخاري ومسلم.

Makna Hadis 026

Dari Abu Hurairah R.a berkata : Rasulullah saw bersabda :  setiap sendi tulang manusia ada sedekah untuk setiap hari terbitnya matahari , menyelesaikan masalah antara dua pihak juga sedekah, membantu orang lain dengan kenderaannya dengan menaikannya atas kenderaan ( unta) atau menaikkan barangannya atas kenderaan juga sedekah , bercakap perkara baik juga sedekah, setiap langkah menuju untuk solat juga sedekah, dan membuang halangan di jalan juga sedekah. Diriwayatkan oleh alBukhari dan Muslim.

027 

عن النواس بن سمعان رضي الله عنهما ، عن النبي  قال: (البر حسن الخلق ، والإثم ما حاك في نفسك وكرهت أن يطلع عليه الناس ) .رواه مسلم.وعن وابصة بن معبد رضى الله عنه ، قال : أتيت رسول الله  ، فقال : (جئت تسأل عن البر و الإثم ؟) قلت : نعم ؛ قال : (استفت قلبك ؛ البر ما اطمأنت إليه النفس واطمأن اليه القلب ، والإثم ما حاك في النفس وتردد في الصدر ، وإن أفتاك الناس وأفتوك) .حديث حسن

Makna Hadis 027

Dari anNawas bin Sam’an R.ma dari Nabi saw bersabda : perkara baik  adalah akhlak yang baik, dan dosa (atau salah ) itu    adalah apa yang membimbangkan dirimu dan kamu tidak suka ( bimbang ) orang lain tahu, Diriwayatkan oleh Muslim.  Dan dari Wabisah bin makbad R.a berkata : aku mendekati Rasulullah saw maka baginda berkata : kau datang untuk tanya tentang makna perkara baik dan dosa ?  Aku jawab ya. Baginda bersabda : kau tanyalah diri sendiri !  Perkara baik itu adalah apa yang menyenangkan jiwa dan hati ( akal ) sedangkan perkara salah ( dosa) itu adalah apa yang membimbangkan jiwa  dan perasaan teragak-agak , sekalipun kamu tanya pendapat orang lain dan mereka bersedia menjawab.  Hadis hasan.  

028

عَن أَبي نَجِيحٍ العربَاضِ بنِ سَاريَةَ رضي الله عنه قَالَ: وَعَظَنا رَسُولُ اللهِ مَوعِظَةً وَجِلَت مِنهَا القُلُوبُ وَذَرَفَت مِنهَا العُيون. فَقُلْنَا: يَارَسُولَ اللهِ كَأَنَّهَا مَوْعِظَةُ مُوَدِّعٍ فَأَوصِنَا، قَالَ: (أُوْصِيْكُمْ بِتَقْوَى اللهِ عز وجل وَالسَّمعِ وَالطَّاعَةِ وَإِنْ تَأَمَّرَ عَلَيْكُمْ عَبْدٌ، فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ فَسَيَرَى اخْتِلافَاً كَثِيرَاً؛ فَعَلَيكُمْ بِسُنَّتِيْ وَسُنَّةِ الخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ المّهْدِيِّينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الأُمُورِ فإنَّ كلّ مُحدثةٍ بدعة، وكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلالَةٌ) رواه أبو داود والترمذي وقال : حديث حسن صحيح.

Makna Hadis 028

Dari Abu Najih alIrbad bin Sariah R.a berkata : Rasulullah saw pernah memberi peringatan yang mengecutkan perasaan  dan menitiskan air mata,  maka kami berkata : wahai Rasulullah ia seakan-akan peringatan untuk berpisah , nasihatilah kami. Baginda bersabda : aku nasihati kamu  agar bertakwa kepada Allah azza wa jalla , dengar dan patuh, sekalipun yang akan menjadi ketua kamu nanti adalah bekas hamba,  sesungguhnya sesiapa di kalangan kamu yang hidup pasti akan melihat banyak perselisihan, maka hendaklah kamu beramal dengan sunnah ku dan sunnah khulafa rasyidin yang diberi petunjuk , gigitlah dengan gigi geraham, dan elakkan lah diri kamu dari perkara baru dalam agama kerana setiap perkara  baru dalam agama adalah bidaah dan setiap bidaah agama adalah menyesatkan. Diriwayatkan oleh Abu Daud, atTirmizi dan katanya hadis hasan sahih.  

*Bidaah agama : amalan agama yang tidak ada dalil/ hujah. Bidaah urusan dunia tidak sama dengan bidaah agama. 

029

عَن مُعَاذ بن جَبَلٍ رضي الله عنه قَالَ: قُلتُ يَا رَسُولَ الله أَخبِرنِي بِعَمَلٍٍ يُدخِلُني الجَنَّةَ وَيُبَاعدني منٍ النار قَالَ: (لَقَدْ سَأَلْتَ عَنْ عَظِيْمٍ وَإِنَّهُ لَيَسِيْرٌ عَلَى مَنْ يَسَّرَهُ اللهُ تَعَالَى عَلَيْهِ: تَعْبُدُ اللهَ لاَتُشْرِكُ بِهِ شَيْئَا، وَتُقِيْمُ الصَّلاة، وَتُؤتِي الزَّكَاة، وَتَصُومُ رَمَضَانَ، وَتَحُجُّ البَيْتَ. ثُمَّ قَالَ: أَلاَ أَدُلُّكَ عَلَى أَبْوَابِ الخَيْرِ: الصَّوْمُ جُنَّةٌ، وَالصَّدَقَةُ تُطْفِئُ الخَطِيْئَةَ كَمَا يُطْفِئُ المَاءُ النَّارَ، وَصَلاةُ الرَّجُلِ فِي جَوْفِ اللَّيْلِ ثُمَّ تَلا : (تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ) حَتَّى بَلَغَ: (يَعْلَمُونْ) [السجدة:16-17] ثُمَّ قَالَ: أَلا أُخْبِرُكَ بِرَأْسِ الأَمْرِ وَعَمُودِهِ وَذِرْوَةِ سَنَامِهِ ؟ قُلْتُ: بَلَى يَارَسُولَ اللهِ، قَالَ: رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلامُ وَعَمُودُهُ الصَّلاةُ وَذروَةُ سَنَامِهِ الجِهَادُ ثُمَّ قَالَ: أَلا أُخبِرُكَ بِملاكِ ذَلِكَ كُلِّهِ ؟ قُلْتُ:بَلَى يَارَسُولَ اللهِ. فَأَخَذَ بِلِسَانِهِ وَقَالَ: كُفَّ عَلَيْكَ هَذَا. قُلْتُ يَانَبِيَّ اللهِ وَإِنَّا لَمُؤَاخَذُونَ بِمَا نَتَكَلَّمُ بِهِ ؟ فَقَالَ: ثَكِلَتْكَ أُمُّكَ يَامُعَاذُ. وَهَلْ يَكُبُّ النَّاسَ فِي النَّارِ عَلَى وُجُوهِهِمْ أَو قَالَ: عَلَى مَنَاخِرِهِمْ إِلاَّ حَصَائِدُ أَلسِنَتِهِمْ) رواه الترمذي وقال: حديث حسن صحيح

Makna Hadis 029

Dari Muaz bin Jabal R.a berkata aku bercakap :  wahai Rasulullah ceritakan kepadaku tentang amalan yang boleh memasukkanku ke dalam syurga dan menjauhkan diriku dari neraka, Baginda menjawab : apa yang engkau tanya itu adalah perkara besar , ia akan jadi mudah bagi sesiapa yang Allah swt permudahkan kepadanya, sembahlah Allah swt dan jangan mensyirikkan Allah dengan sesuatu, tunaikan solat, tunaikan zakat , puasalah di bulan Ramadhan , tunaikan Haji di baitulharam, baginda menambah : mahukah kamu aku tunjukkan pintu-pintu kebaikan ?  Puasa itu adalah umpama  perisai, sedekah itu akan memadamkan kesalahan sebagaimana air memadamkan api, dan solat di tengah malam , kemudian baginda membaca :  (تَتَجَافَى جُنُوبُهُمْ عَنِ الْمَضَاجِعِ) hingga   (يَعْلَمُونْ) [السجدة:16-17]                 , Kemudian  baginda  berkata : mahukah kamu aku ceritakan perkara paling utama , tonggaknya dan  puncak paling tinggi. Aku berkata : pasti mahu wahai Rasulullah .baginda berkata : perkara paling utama adalah Islam , tonggak Islam adalah solat, dan puncak tertinggi untuk Islam adalah jihad. Kemudian baginda berkata : mahukah kamu aku ceritakan penentu untuk semuanya itu ? Aku menjawab : pasti mahu wahai Rasulullah , maka baginda memegang lidahnya sendiri sambil berkata : berhati-hati dengan organ ini. Aku bertanya wahai Nabi Allah , kami boleh  dipersalahkan dengan apa yang kami cakap ? ! Baginda membalas :  ibumu kehilangan engkau* wahai Muaz , manusia tidak akan dimasukkan ke neraka secara terbalik* kecuali kerana ada percakapan mereka yang tidak baik dan terlarang . Diriwayatkan oleh atTirmizi dan katanya Hadis hasan sahih.

030

 عَنْ أَبِيْ ثَعْلَبَةَ الخُشَنِيِّ جُرثُومِ بنِ نَاشِرٍ رضي الله عنه عَن رَسُولِ اللهِ  قَالَ: (إِنَّ اللهَ فَرَضَ فَرَائِضَ فَلا تُضَيِّعُوهَا، وَحَدَّ حُدُودَاً فَلا تَعْتَدُوهَا وَحَرَّمَ أَشْيَاءَ فَلا تَنْتَهِكُوهَا، وَسَكَتَ عَنْ أَشْيَاءَ رَحْمَةً لَكُمْ غَيْرَ نِسْيَانٍ فَلا تَبْحَثُوا عَنْهَا) حديث حسن رواه الدارقطني وغيره.

Makna Hadis 030

Dari Abu Saklabah alKhusyani Jursum bin Nasyir R.a dari Rasulullah saw berkata : Sesungguhnya Allah ada mewajibkan beberapa perkara fardu maka jangan lah disia-sia, Allah juga ada menentukan beberapa batasan maka jangan lah diceroboh , Allah juga ada mengharamkan beberapa perkara maka jangan dicemari , Allah swt juga tidak menjelaskan kedudukan beberapa perkara sebagai satu rahmat kepada kamu bukan sebab lupa, maka jangan lah dicari-cari. . Hadis Hasan diriwayatkan oleh adDaruqutni dan lainnya.

031

عَنْ أَبي العَباس سَعدِ بنِ سَهلٍ السَّاعِدي رضي الله عنه قَالَ: جَاءَ رَجُلٌ إِلَى النبي ﷺ فَقَالَ: يَا رَسُول الله: دُلَّني عَلَى عَمَلٍ إِذَا عَمَلتُهُ أَحَبَّني اللهُ، وَأَحبَّني النَاسُ ؟ فَقَالَ: (ازهَد في الدُّنيَا يُحِبَّكَ اللهُ ، وازهَد فيمَا عِندَ النَّاسِ يُحِبَّكَ النَّاسُ) حديث حسن رواه ابن ماجة وغيره بأسانيد حسنة.

Makna Hadis 031

Dari Abu alAbbas Saad bin Sahal alsaedi R.a berkata : Seorang lelaki mendatangi Nabi saw dan berkata : wahai Rasulullah tunjukkan kepadaku amalan yang aku akan disayangi Allah dan manusia jika aku lakukan.  Baginda menjawab : zuhud dalam hal dunia nescaya kamu akan disukai Allah, zuhud dengan apa yang orang lain ada, nescaya kamu akan disukai orang. Hadis Hasan Diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan lainnya dengan sanad-sanad yang baik.  

032

عن أبي سعيد سعد بن مالك بن سنان الخدري رضي الله عنه أن رسول الله  ) قال: (لا ضرر ولا ضرار) . حديث حسن رواه ابن ماجه والدار قطني وغيرهما مسنداً

Makna Hadis 032

Dari Abu Saed Saad bin Malik bin Sinan alkhudri R.a bahawasanya Rasulullah saw berkata : Jangan mencipta kemudaratan dan jangan mencari kemudaratan. Hadis Hasan diriwayatkan oleh Ibnu Majah dan alDaruQutni dan lainnya dengan sanad yang sama.

033

عنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللهِ  قَالَ: “لَوْ يُعْطَى النَّاسُ بِدعوَاهُمْ لادَّعَى رِجَالٌ أَمْوَال قَومٍ وَدِمَاءهُمْ، وَلَكِنِ البَينَةُ عَلَى المُدَّعِي، وَاليَمينُ عَلَى مَن أَنكَر” حديث حسن رواه البيهقي هكذا بعضه في الصحيحين.

Makna Hadis 033

Dari Ibnu Abbas R.ma bahawasanya Rasulullah saw bersabda :  kalau manusia diberi peluang mendakwa sesuatu, sudah tentu akan ada yang mendakwa memiliki harta orang lain dan menuduh bunuh secara sebarangan, akan tetapi orang yang mendakwa sesuatu perlu ada bukti, dan orang yang menolak bukti yang dikemuka perlu bersumpah. Hadis hasan diriwayatkan oleh alBaihaqi , sebahagiannya seperti ini di dua kitab sahih. 



WRITING: